67% UMKM di Asia Tenggara Mulai Gunakan Pembayaran Digital

Pembayaran Digital

thePONSEL.com – Lebih dari separuh pengguna e-finance (67%) di Asia Tenggara percaya bahwa usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) harus mulai menggunakan pembayaran digital untuk transaksi keuangan.

Ini adalah salah satu temuan penelitian yang dilakukan oleh perusahaan keamanan siber Kaspersky terhadap 1.618 orang dalam upaya untuk mengidentifikasi sikap dan tantangan pengguna pembayaran digital di wilayah tersebut.

Di antara negara-negara di Asia Tenggara, konsumen di Malaysia (72%) sangat menyukai penerapan sistem pembayaran digital oleh UMKM, diikuti oleh Singapura (68%) dan Filipina (68%).

Permintaan untuk sistem pembayaran tanpa kontak belum pernah terjadi sebelumnya dan mencerminkan proyeksi peningkatan pengeluaran e-commerce sebesar 162% atau U$179,8 miliar pada tahun 2025 dengan pembayaran digital menyumbang 91% dari transaksi, menurut perusahaan riset IDC.

Survei menunjukkan keyakinan umum (64%) di antara para responden bahwa dompet seluler dapat mengembangkan bisnis secara positif dengan meningkatkan pendapatan mereka.

Thailand menjadi wilayah yang paling percaya diri dengan ide ini (71%) diikuti oleh Malaysia (68%) dan Vietnam (64%).

Menurut penelitian, bentuk pembayaran digital yang sering digunakan di kalangan konsumen Asia Tenggara adalah:

  • Aplikasi pembayaran seluler (58%)
  • Internet banking melalui aplikasi seluler (53%)
  • Kartu debit (36%)
  • Kartu kredit (33%)
  • Internet banking melalui browser (31%)

Hampir tiga dari lima (59%) responden mengatakan bahwa mereka akan berbelanja lebih banyak di toko yang menerima pembayaran digital.

Konsumen Malaysia (70%) adalah yang paling cenderung melakukannya diikuti oleh Vietnam (63%) dan Filipina (59%).

Bagi responden di seluruh wilayah, tiga alasan utama mereka untuk terbiasa dan nyaman dengan teknologi ini adalah karena kemudahannya, akses yang praktis, dan privasi.

Menariknya, pengguna di wilayah ini juga menyadari isu-isu yang menghambat UMKM dalam merangkul teknologi tersebut.

Lebih dari seperempat (27%) dari total responden mengatakan mengakui bahwa bisnis lokal belum siap menggunakan pembayaran digital karena masalah internet dan kurangnya perangkat.

Pandangan ini tertinggi di Filipina (31%), diikuti oleh Vietnam (30%), Indonesia (29%) dan Thailand (28%). Sedangkan Malaysia (21%) dan Singapura (20%) mencatat angka yang rendah untuk perspektif ini.

Namun, lain halnya ketika penyedia e-commerce atau penjual menjadi sasaran dari serangan siber. Survei menunjukkan bahwa kepercayaan konsumen untuk berbelanja di toko yang mengalami pelanggaran data turun 42% secara umum.

“Perlu dicatat bahwa sementara konsumen merangkul gaya hidup digital dan mempercayai alat-alat ini yang membuat transaksi keuangan mereka lancar dan cepat, mereka juga mulai mendapatkan kesadaran akan bahaya dan risiko ancaman dunia maya dalam kehidupan pribadi mereka,” kata Yeo Siang Tiong, General Manager untuk Asia Tenggara di Kaspersky.

Mengetahui kebutuhan UMKM di seluruh wilayah Asia Tenggara untuk pulih kembali setelah dua tahun darurat kesehatan, Kaspersky menawarkan diskon untuk solusi Kaspersky Endpoint Detection and Response Optimum yang dapat diakses di sini: https://go.kaspersky.com/SEA_SMB_Promo_KERO.html?utm_campaign=SEA21Q2KERO

“Untuk menempatkan segala sesuatunya dalam perspektif, kerugian pelanggaran data di UMKM meningkat sebesar 54% tetapi dengan deteksi pelanggaran secara dini, kerugian rata-rata akan turun 17% lebih rendah. UMKM sekarang berada di posisi mempercepat transformasi digital mereka. Perubahan signifikan terhadap tuntutan dan harapan konsumen tidak bisa lagi diabaikan atau mereka mungkin memutuskan untuk membawa bisnisnya ke tempat lain. Saya menyarankan UMKM sekarang untuk bertindak dan mengendarai gelombang, untuk mengambil sikap dalam menjawab tantangan ini.” tambah Yeo.

Para ahli dari Kaspersky juga memiliki tips berikut untuk pemilik UMKM di Asia Tenggara dapat kembali membentengi pertahanan keamanan:

  • Melakukan Penilaian Risiko – Evaluasi potensi risiko yang mungkin membahayakan keamanan jaringan, sistem, dan informasi perusahaan Anda. Mengidentifikasi dan menganalisis kemungkinan ancaman dapat membantu Anda merumuskan rencana untuk menutup celah kerentanan.
  • Memberikan pelatihan terhadap karyawan – Untuk melindungi dari ancaman keamanan internal, berinvestasilah dalam pelatihan keamanan siber untuk karyawan Anda. Berikan mereka wawasan mendalam mengenai apa yang harus dilakukan jika berhadapan dengan email yang mencurigakan, misalnya.
  • Perbarui Perangkat Lunak secara berkala – Perangkat lunak yang Anda gunakan untuk menjalankan bisnis harus selalu mutakhir. Setiap bagian dari perangkat lunak harus diperbarui secara teratur untuk memperkuatnya atau menambahkan tambalan yang menutup celah kerentanan yang dapat dilewati oleh peretas.
  • Cadangkan File Anda Secara Teratur – Pilih program dapat menjadwalkan atau mengotomatiskan proses pencadangan sehingga Anda tidak perlu mengingat untuk melakukannya. Simpan salinan cadangan secara offline agar pihak asing tidak dapat mengakses apabila sistem Anda mengalami serangan ransomware.
  • Menerapkan Perangkat Lunak Keamanan yang Kuat –Visibilitas terbatas dan kurangnya sumber daya memberikan kesempatan emas bagi para penyerang. Solusi keamanan seperti Kaspersky Endpoint Detection and Response Optimum dapat memberikan pertahanan keamanan yang proaktif dan otomatis untuk data, keuangan, dan aset Anda secara online.
Subscribe
Notify of
guest

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments