Kaspersky: Penipuan Amal dan Deepfake Suara Meningkat di 2024

thePONSEL.com – Berdasarkan analisis berkelanjutan terhadap lanskap keamanan siber, segmen KSB (Kaspersky Security Bulletin) ini memberikan pandangan mendalam tentang ancaman yang mungkin dihadapi konsumen di tahun 2024.

Prediksi Kaspersky menunjukkan beragam tantangan, di mana penjahat siber semakin memanfaatkan topik yang sedang tren dan teknologi canggih.

Berikut ini beberapa prediksi ancaman siber yang kemungkinan besar akan Meningkat di tahun depan.

Penipuan berkedok amal

Menurut PBB, tahun 2023 merupakan tahun dengan tingkat konflik kekerasan global tertinggi sejak Perang Dunia II.

Meningkatnya konflik ini, ditambah dengan dampak jangka panjang dari pandemi ini dan bencana iklim yang terus berlanjut, telah menciptakan lingkungan utama bagi penipuan berkedok amal.

Menjelang tahun 2024, kami memperkirakan akan terjadi peningkatan signifikan dalam penipuan semacam ini, yang memanfaatkan dampak luas dari krisis global ini.

P2E (Play-To-Earn) jadi sorotan penjahat siber

Baca juga:   Indosat Raih Penghargaan “The 6th Fastest Growing Telco Brand”

Dengan investasi finansial yang besar dan daya tarik pendapatan dari game P2E, penjahat dunia maya siap untuk meningkatkan fokus mereka dalam mengeksploitasi sektor tersebut.

Lonjakan nilai Bitcoin baru-baru ini dan janji kemudahan mendapatkan uang dalam game menjadikannya target yang menarik.

Deepfake suara meningkat

Ketika deepfake gambar menjadi lebih umum, perkembangan menuju deepfake suara semakin cepat menurut Kaspersky.

Peluncuran API Text-to-Speech (TTS) OpenAI baru-baru ini, dengan kemampuan canggihnya untuk menghasilkan ucapan mirip manusia, menyoroti kemajuan signifikan dalam teknologi suara buatan.

Meskipun inovasi-inovasi ini menandai sebuah lompatan ke depan, namun ini juga memberikan peluang untuk disalahgunakan.

Lewat Teknologi ini, Kaspersky memprediksi penipu berpotensi mengeksploitasi teknologi ini untuk menciptakan konten penipuan yang lebih meyakinkan dan mudah diakses, sehingga meningkatkan risiko terkait dengan teknologi deepfake suara.

Segmentasi internet dan kebangkitan layanan VPN

Baca juga:   Ada Flash Sale Rp 1 di Kampanye 3.15 Hari Cashback ShopeePay

Selain memperkuat privasi pengguna, VPN memainkan peran penting dalam mengatasi tantangan seperti segmentasi internet dan pembatasan wilayah situs web, yang sering kali merupakan produk sampingan dari perubahan geopolitik.

Praktik-praktik ini menerapkan pembatasan berbasis lokasi pada akses informasi, namun dengan menggunakan klien VPN tertentu, pengguna dapat melewati hambatan ini, sehingga memungkinkan akses ke spektrum informasi yang lebih luas.

Mengingat kemampuan ini, ditambah dengan meningkatnya kekhawatiran terhadap privasi dan aksesibilitas informasi, permintaan global terhadap solusi VPN diperkirakan akan meningkat secara signifikan di tahun mendatang.

Penipu mengejar tren pemutaran film-film perdana

Ketika film blockbuster seperti Dune: Part 2, Deadpool 3, Joker 2, Gladiator 2, dan Avatar 3 semakin dekat untuk dirilis, penipuan akan meningkat.

Pemogokan para aktor (actor strike) dapat menyebabkan transfer film baru tanpa izin, sehingga menciptakan lingkungan ideal bagi situs phishing yang menawarkan akses eksklusif.

Baca juga:   XL Axiata Resmi Jadi Anggota Kadin Net Zero Hub

Tidak hanya terbatas pada pemutaran perdana bioskop, jika GTA VI memulai debutnya pada tahun 2024, GTA VI siap menjadi sorotan game tahun ini.

Sifat online dari game ini memperkenalkan mata uang dalam game, sehingga menarik penipuan.

Skema klasik yang melibatkan kunci pre-order dan harga yang menarik diperkirakan akan muncul kembali seiring dengan antusiasnya komunitas game menyambut rilis tersebut.

“Dalam prediksi ancaman konsumen tahun 2024, kami memberikan wawasan tentang potensi risiko dunia maya. Dunia penipuan bersifat dinamis, dan para penipu terus-menerus merancang skema baru. Tetap waspada, karena taktik baru mungkin muncul, dan mempertahankan sikap proaktif tetap menjadi pertahanan terkuat Anda melawan ancaman yang terus berkembang ini,” komentar Anna Larkina, pakar keamanan dan privasi di Kaspersky.

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments