Startup ESB Raih Pendanaan Seri A+ Senilai Rp 110 Miliar

Startup ESB

thePONSEL.com – Startup ESB mengumumkan putaran pendanaan Seri A+ senilai USD 7,6 juta atau senilai Rp 110 miliar yang dipimpin oleh Alpha JWC Ventures.

Di pendanaan tersebut, BEENEXT, Vulcan Capital, AC Ventures, dan Skystar Capital juga turut berpartisipasi menyuntikan dana segar ke platform software sistem operasional bisnis kuliner all-in-one yang menghubungkan front-end, back-end, konsumen, dan mitra rantai pasokan untuk restoran.

“Bisnis restoran merupakan perpaduan antara manufaktur, perdagangan, dan ritel. Kami berusaha meringankan beban dan mengatasi masalah pelaku bisnis restoran yang menggunakan platform terpisah untuk memenuhi aspek yang berbeda. Pada saat yang sama, ESB juga membantu bisnis F&B dalam mengoptimalkan consumer engagement, sistem operasional dan pada akhirnya untuk meningkatkan keuntungan mereka.” ucap Gunawan Woen, Co-Founder dan CEO ESB.

Sejak didirikan pada tahun 2014, misi ESB adalah membantu bisnis F&B untuk meningkatkan keuntungan dengan menggunakan teknologi guna memperbaiki hasil penjualan dan efisiensi operasional.

“Kami bangga menyambut Alpha JWC Ventures dan Vulcan Capital sebagai pendukung kami dan berterima kasih atas kepercayaan investor yang terus berlanjut.” Tambah Gunawan.

Menurut para pendiri ESB yaitu Gunawan Woen, Eka Prasetya, Setiadi Prawiryo Moeljadi, dan Dwi Prawira, yang telah memiliki pengalaman selama puluhan tahun dalam sistem operasi dan rantai pasokan bisnis F&B, ESB telah mengidentifikasi beberapa masalah terdahulu di industri ini dan menciptakan solusi unique-cloud-based-technology

Perusahaan ini lahir dari kesulitan-kesulitan yang dihadapi para pendiri dalam menjalankan bisnis F&B, terutama dalam menggunakan banyak software dalam operasional bisnis mereka.

Awalnya, ESB memulai usaha dengan menciptakan solusi cloud Perencanaan Sumber daya Perusahaan (ERP) yang dapat disesuaikan untuk mengganti sistem hardware-based yang tradisional dan kurang terjangkau.

ESB kemudian memperluas produknya dengan sistem operasional restoran all-in-one yang mencakup sistem Point-of-Sale (POS) dan teknologi Mobile Ordering (ESB Order).

Dengan pendekatan all-in-one, para pendiri ESB bercita-cita untuk memudahkan dan memperpendek proses operasional, terutama bagi pengusaha bisnis F&B yang memiliki banyak cabang dan yang berhubungan langsung dengan konsumen.

“Selain keunggulan produk, misi kami yang lain adalah aksesibilitas. Kami percaya bahwa semua skala bisnis layak mendapatkan dukungan yang baik, itulah sebabnya kami memperluas layanan agar tidak hanya diperuntukkan bagi industri F&B yang sudah memiliki nama besar, tetapi juga bisnis kecil dan menengah dengan biaya yang dapat disesuaikan dengan anggaran mereka. Kami ingin tumbuh bersama dengan seluruh industri bisnis dan meraih kesuksesan bersama-sama,” ujar Eka Prasetya, Co-Founder dan COO ESB.

ESB bercita-cita untuk mengikuti kesuksesan Toast di Amerika Serikat yang baru-baru ini sukses dalam Initial Public Offering (IPO).

ESB telah melayani lebih dari 500 merek F&B, termasuk group besar seperti MAP Boga Adiperkasa, Boga Group, Ismaya Group, Sour Sally Group, dan Marugame Udon, dalam memproses lebih dari 40 juta pesanan setiap tahun.

“F&B adalah industri yang terus berkembang dengan hadirnya pendatang baru secara terus menerus setiap bulannya. Namun selama pandemi, sebagian besar mengalami titik kesulitan yang sama dalam beradaptasi dengan perilaku konsumen masa kini dan perubahan struktur operasional restoran. Pemain industri F&B saat ini perlu menawarkan pengalaman pemesanan touchless, mengelola inventaris mereka dengan lebih baik, dan mengurangi biaya operasional secara signifikan, demi menjaga bisnis mereka tetap utuh. ESB ingin menyelesaikan semua masalah tersebut dengan solusi secara keseluruhan, terlepas dari seberapa rumitnya operasional. Banyaknya merek F&B terkemuka yang menggunakan produk ESB membuktikan manfaat nyata ESB bagi para pebisnis F&B. Sebagai mitra, kami yakin bahwa ESB dapat memainkan peran penting dalam transformasi digital,” ucap Eko Kurniadi, Partner, Alpha JWC Ventures.

Melalui pendanaan baru ini, ESB akan semakin memperluas penawaran mereka termasuk dengan fitur upselling, peningkatan intelegensi bisnis (BI), solusi pengiriman, solusi pembiayaan, sistem finansial, dan sistem informasi sumber daya manusia (HRIS) agar menjadi penyedia sistem operasional bisnis end-to-end di industri F&B yang lebih besar lagi.

Baca:   Awas! Toko Aplikasi Android APKPure Terinfeksi Trojan

Pada awal tahun 2021, ESB juga telah menerima total pendanaan sebesar USD 3 juta dari BEENEXT, AC Ventures, Skystar Capital, dan Selera Kapital.

Solusi untuk industri F&B

Direkture ESB

Pandemi COVID-19 telah mendorong bisnis F&B untuk semakin mengoptimalkan operasional, baik dengan membuatnya menjadi lebih ramping ataupun menemukan cara baru untuk meningkatkan penjualan.

Ini mengarah pada upaya digitalisasi besar-besaran di antara semua stakeholder di industri F&B, mulai dari restoran hingga pemasok, dalam penggunaan teknologi restoran, yang merupakan fokus utama ESB.

ESB berhasil tumbuh sebesar 3 kali lipat dari tahun sebelumnya selama pandemi berlangsung karena permintaan pemesanan dengan sistem touchless yang disediakan oleh ESB melalui layanan ESB Order.

Saat ini, ESB telah memproses Nilai Transaksi Bruto dengan total lebih dari USD 500 juta dan diperkirakan akan tumbuh 10 kali dalam dua tahun ke depan.

Pada akhirnya, hal ini adalah bukti kemampuan ESB dalam memberikan manfaat bagi para pebisnis F&B dan membantu mereka bertahan di masa yang penuh tantangan saat ini.

ESB yakin bahwa bisnis kuliner akan bangkit kembali setelah terkena dampak COVID-19, dan ESB hadir untuk mendukung dalam menyambut era new normal.

Selain memungkinkan pemesanan melalui ponsel, produk ERP dan POS ESB juga terbukti menjadi penyelamat bagi banyak bisnis F&B dengan meminimalisir terjadinya kebocoran maupun human error.

Saat ini lebih dari 95% pengguna ESB menggunakan seluruh sistem software front end dan backend, yang membuktikan adanya kebutuhan untuk optimalisasi secara holistik.

“ESB telah memberdayakan ribuan restoran di Indonesia selama masa pandemi dan menjadi platform pilihan untuk meningkatkan operasional dan kinerja. Para pendiri telah menunjukkan eksekusi dan ketahanan luar biasa yang membuat mereka tumbuh lebih cepat, serta memanfaatkan momentum pertumbuhan sejak tahun lalu. Kami senang berada dalam perjalanan dan kemitraan jangka panjang dengan ESB,” tutup Faiz Rahman, Partner, BEENEXT.

votes
Article Rating
Share this:
About thePONSEL.com 4546 Articles
thePONSEL.com merupakan portal informasi yang membahas seputar gadget, smartphone, laptop, kamera, aplikasi, game serta lifestyle. Silakan kontak kami di [email protected]
Subscribe
Notify of
guest

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments