JULO Siap Salurkan Pinjaman Senilai US$650 Juta

JULO Pinjaman Investasi

thePONSEL.comJULO mengumumkan pencapaian pertumbuhan yang signifikan dalam penyaluran pinjaman.

Selama empat bulan pertama tahun 2024, total penyaluran pinjaman JULO melonjak sebesar 87,19% dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya, melebihi US$189 juta.

Saat ini, perusahaan berada di jalur untuk menyalurkan lebih dari US$650 juta pada tahun 2024.

Dalam konteks ini, perusahaan telah berhasil menyalurkan lebih dari US$1 miliar secara total sejak pendiriannya pada tahun 2016, dengan pencapaian hampir US$500 juta disalurkan hanya pada tahun 2023 saja—sebuah peningkatan sebesar 50% dari tahun sebelumnya.

Perusahaan juga telah mengalami lonjakan pada basis pengguna, berhasil menarik lebih dari 2 juta pengguna, mencatat peningkatan sebesar 58% pada tahun 2023.

Didukung oleh AC Ventures, JULO saat ini sudah mengalami keuntungan sebelum pajak dan berharap dapat mencapai keuntungan penuh pada akhir tahun ini.

Baca juga:   Jumlah Investor Pemula Layanan OVO Invest Meningkat Selama Pandemi

Dengan memanfaatkan model bisnis yang terbukti dan pertumbuhan yang kuat, JULO siap untuk berkembang menjadi neobank yang berfokus pada dampak, yang bertujuan untuk melayani pasar Indonesia yang sebagian besar belum tersentuh dan memperluas inklusi keuangan di kawasan tersebut.

JULO telah menjadi pelopor dalam produk pembiayaan konsumen yang inovatif dengan memanfaatkan data perilaku yang komprehensif untuk penilaian kredit yang canggih.

Strategi ini telah memungkinkan JULO untuk mengembangkan dan menawarkan produk kartu kredit virtual yang dirancang khusus untuk populasi pendapatan menengah di Indonesia, memberikan akses kredit yang belum pernah terjadi sebelumnya kepada jutaan orang dan mempromosikan pemberdayaan ekonomi di seluruh negeri.

Pencapaian pertumbuhan terbaru perusahaan juga termasuk peningkatan pendapatan sebesar 73% pada tahun 2023 dan tingkat retensi kohor yang luar biasa tinggi, lebih dari 75%, yang secara dramatis mengurangi biaya perolehan pinjaman dan meningkatkan efisiensi operasional.

Baca juga:   Tips Punya Perencanaan Keuangan Matang (PPKM) ala Qoala Insurtech

Pertumbuhan JULO didukung oleh kemitraan dengan lembaga keuangan terkemuka, termasuk perusahaan global seperti Credit Saison dan juga raksasa lokal seperti Bank Sampoerna dan Superbank, untuk memberdayakan penyaluran kepada segmen pendapatan menengah di Indonesia.

Presiden Grup JULO, Ankur Mehrotra, menjelaskan, “Sentimen investor mungkin mengalami fluktuasi, mencerminkan siklus ekonomi dan investasi yang lebih luas. Meskipun volatilitas ini, permintaan akan layanan keuangan yang dipimpin dengan tanggung jawab dan berfokus pada inklusi keuangan di Indonesia tetap teguh. Di JULO, kami berkomitmen untuk menjadi entitas yang didorong oleh dampak. Sekarang, lebih dari sebelumnya, ada minat investor yang jelas untuk bisnis seperti kami yang tidak hanya memberikan dampak sosial yang signifikan tetapi juga menghasilkan pengembalian keuangan yang solid bagi investor kami.”

Segmen pasar menengah di Indonesia memberikan peluang sekitar US$100 miliar.

Baca juga:   VIDA Deepfake Shield Bisa Jaga Keamanan Digital Fintech Syariah

Perusahaan baru-baru ini meluncurkan produk non-kredit, seperti asuransi, pada tahun 2023 dan akan terus memperluas penawarannya yang baru.

Ankur menyatakan, “Kami sangat optimis tentang prospek makroekonomi jangka panjang Indonesia dan potensi abadi industri layanan keuangannya, mengingat bahwa Indonesia memiliki rasio utang rumah tangga terendah terhadap PDB di antara negara-negara ASEAN. Meskipun menghadapi berbagai krisis dan tantangan yang tak terduga, JULO telah berhasil menavigasi pasar selama lebih dari tujuh tahun dan sekarang berkembang lebih baik dari sebelumnya. Kami berkomitmen untuk membangun bisnis yang akan melampaui generasi.”

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments