Kaspersky: Stalkerware Berkaitan dengan Kekerasan Online dan Offline

Stalkerware

thePONSEL.comStalkerware telah mempengaruhi lebih dari 32.000 pengguna seluler Kaspersky secara global tahun lalu.

Bersama dengan teknologi lainnya, stalkerware sebagai teknologi yang memungkinkan seseorang untuk memata-matai kehidupan pribadi orang lain menggunakan perangkat pintar sering digunakan dalam hubungan yang kasar.

Penelitian telah mengidentifikasi keterkaitan langsung antara kekerasan online dan offline, sehingga menjadikan isu ini semakin penting untuk ditangani secara komprehensif.

Laporan ‘The State of Stalkerware in 2021’ menganalisis penggunaan stalkerware di seluruh dunia, dengan tujuan untuk lebih memahami ancaman yang ditimbulkannya.

Ini memberikan beberapa analisis tentang fenomena stalkerware, dan lebih luas lagi tentang penyalahgunaan teknologi, serta tips yang ditujukan untuk organisasi nirlaba dan calon korban.

Meskipun telah menyaksikan penurunan signifikan pada pengguna yang terpengaruh dibandingkan dengan data Kaspersky sejak 2018, dan penurunan 39% pada tahun 2020, penting untuk digarisbawahi bahwa statistik ini hanya mewakili puncak gunung es semata.

Menurut perkiraan kasar dari Coalition Against Stalkerware, penggunaan stalkerware bisa mendekati satu juta kasus, secara global, setiap tahun.

Dengan membandingkan hasil penelitian ini dengan hasil survei Digital Stalking yang dilakukan pada akhir tahun 2021, mudah untuk melihat hubungan antara kekerasan online dan offline.

Setidaknya 24% orang yang disurvei mengonfirmasi telah mengalami penguntitan menggunakan teknologi, dan 25% dikonfirmasi pernah mengalami kekerasan atau pelecehan dari pasangannya.

“Teknologi TIK adalah alat yang ampuh bagi pelaku yang menggunakan kontrol paksaan, terutama dalam hubungan di mana kekerasan sudah hadir secara offline” tulis Berta Vall Castelló dan Anna McKenzie dari WWP EN.

Kekerasan dalam rumah tangga telah meningkat secara signifikan selama pandemi, terutama selama masa penguncian.

“Ada tingkat pertumbuhan perangkat pintar – termasuk asisten rumah tangga, peralatan yang terhubung, dan sistem keamanan yang terhubung ke jaringan WiFi dan ponsel cerdas– yang digunakan dalam kekerasan pasangan intim. Sementara stalkerware adalah masalah umum, di luar sana masih ada banyak alat lain yang tersedia untuk penyalahgunaan teknologi,” menurut Toby Shulruff dari proyek Safety Net NNEDV.

Kaspersky telah mengidentifikasi pengguna yang terpengaruh di lebih dari 185 negara dan wilayah, dengan Rusia, Brasil, Amerika Serikat, dan India kembali menjadi empat negara teratas dengan jumlah pengguna unik terbesar yang teridentifikasi.

Baca:   Blibli Gandeng Pembicara Kelas Dunia di BlibliOneers' Learning Day

Jerman adalah satu-satunya negara Eropa dalam 10 negara yang terkena dampak paling besar.

Edisi laporan ‘State of Stalkerware’ ini juga memberikan gambaran umum tentang negara-negara yang paling terpengaruh di tingkat regional, dengan statistik Kaspersky untuk Amerika Utara, Amerika Latin, Eropa, Timur Tengah dan Afrika, Eropa Timur (kecuali negara-negara Uni Eropa), Rusia dan Asia Tengah, dan kawasan Asia Pasifik.

Cara Kaspersky Perangi Stalkerware

Kaspersky adalah salah satu pendiri dan penggerak Coalition Against Stalkerware, sebuah kelompok internasional yang didedikasikan untuk menangani stalkerware dan memerangi kekerasan dalam rumah tangga.

Interpol adalah pendukung Koalisi dan pada tahun 2021, bersama dengan Kaspersky, memberikan pelatihan kepada lebih dari 200 petugas penegak hukum tentang topik stalkerware.

Selain itu, Kaspersky adalah salah satu mitra DeStalk project.

Didanai oleh Komisi Eropa, proyek penelitian ini bertujuan mengembangkan strategi untuk melatih dan mendukung profesional dalam layanan dukungan korban, program pelaku, petugas lembaga dan pemerintah daerah.

Kaspersky juga telah mengembangkan TinyCheck, alat open-source gratis yang bertujuan untuk memfasilitasi pendeteksian stalkerware dengan cara yang sederhana, cepat, dan non-invasif pada perangkat korban.

Itu dapat berjalan di OS apa pun tanpa membuat pelaku menyadarinya. Pada tahun 2021, beberapa organisasi nirlaba di bidang kekerasan dalam rumah tangga menguji TinyCheck dan memberikan umpan balik untuk membantu meningkatkannya.

Pasukan polisi dan badan peradilan di beberapa negara juga tertarik dengan alat ini sebagai cara untuk melindungi para korban dengan lebih baik.

Tips Kaspersky untuk melindungi diri Anda dari stalkerware:

  • Tetapkan kata sandi alfanumerik yang kompleks minimal delapan karakter di telepon Anda. Jangan berikan kepada siapa pun! Ubah kata sandi Anda secara teratur — misalnya, setiap beberapa bulan.
  • Berhati-hatilah dengan siapa yang memiliki akses fisik ke telepon Anda. Berikan pengawasan sewaspada mungkin.
  • Unduh aplikasi hanya dari toko resmi. Selalu perhatikan komentar, peringkat, dan fungsi aplikasi.
  • Instal perangkat lunak keamanan yang dapat dipercaya pada perangkat Anda. Pastikan solusi keamanan yang Anda pilih dapat mendeteksi stalkerware. Misalnya, Kaspersky mobile antivirus dapat melakukan itu.
votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments